Suara adalah salah satu acara paling populer di Amerika, dan mudah untuk mengetahui alasannya mempertimbangkan karisma, humor, dan wawasan yang diberikan oleh empat juri - saat ini Blake Shelton , Gwen Stefani (menggantikan pelatih lama Adam Levine ), John Legend dan Kelly Clarkson . Dengan popularitas itu, bagaimanapun, datang gelombang informasi yang salah dan gosip tentang pertunjukan dan bintang-bintangnya, khususnya perseteruan palsu. Berikut adalah beberapa rumor liar itu Gossip Cop telah rusak selama beberapa musim terakhir pertunjukan.



Pada Agustus 2018, Hidup & Gaya menerbitkan cerita palsu tentang Shelton meminta Stefani pergi Suara . Majalah tersebut menuduh bahwa, meskipun keduanya 'jatuh cinta' di lokasi syuting, Stefani tidak akan kembali 'untuk kebaikan hubungan mereka.' Seorang keterangan rahasia yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada majalah itu, “Gwen dan Blake tidak banyak bertengkar di rumah, tetapi ketika mereka aktif Suara mereka tidak setuju dan sering bertengkar. '



Hal ini akhirnya mengakibatkan Shelton memberi tahu Stefani 'dia tidak yakin itu adalah ide yang baik' baginya untuk tetap berada di acara itu, kata orang dalam yang diduga itu. Keduanya diduga setuju, menyebabkan Stefani menolak tawaran dari NBC dan memulai residensinya di Las Vegas sebagai gantinya.

Sayangnya untuk tabloid, menjadi sangat jelas betapa salahnya artikel itu hanya setelah sedikit penelitian. Shelton sangat gembira pada tahun 2016 ketika diumumkan bahwa Stefani akan kembali ke pertunjukan untuk tahun 2017, dan dia menyatakan kekecewaannya ketika Stefani meninggalkan pertunjukan itu lagi pada tahun yang sama. Waktu semakin membuktikan betapa buruknya pelaporan majalah itu sejak Stefani bergabung dengan acara itu sekali lagi untuk musimnya saat ini.



Pada Oktober 2018, RadarOnline mengklaim bahwa keempat pelatih saat itu - Shelton, Levine, Clarkson dan Jennifer Hudson - sangat marah dengan mempekerjakan Mariah Carey sebagai mentor untuk kontestan. Situs gosip mengatakan 'sumber' anonim membocorkan detail perselisihan, mengklaim bahwa para pelatih kesal karena 'tidak ada yang ingin dia bergabung.'

Keempatnya seharusnya merasa memiliki cukup nama besar di acara itu dan tidak membutuhkan nama lain, terutama karena Carey diduga menginginkan 'lebih banyak waktu penuh sebagai pelatih,' kata sumber itu. Orang dalam menambahkan bahwa NBC menolak suara-suara yang tidak setuju dan tetap menambahkan Carey.

Setiap aspek dari cerita palsu itu benar-benar salah. Carey telah memfilmkan episodenya sebelum tabloid dipublikasikan, dan dia telah mengumumkan tur dunia yang, bahkan jika dia ingin melakukannya, akan melarangnya menjadi seorang pelatih. Ditambah lagi, John Legend telah diumumkan sebagai pelatih berikutnya yang akan bergabung dalam pertunjukan tersebut. Salah satu sumber kami di NBC memberi tahu kami bahwa Carey dipuja oleh semua orang Suara , dan para pelatih menceritakan tentang Carey dalam wawancara dan video setelah penampilannya.



Bulan Juni yang lalu, Globe diklaim secara salah Shelton telah 'diam-diam merencanakan' untuk menggantikan Levine dengan Stefani tepat setelah penyanyi Maroon 5 itu mengumumkan kepergiannya yang tiba-tiba dari pertunjukan. 'Blake dan Adam tidak sependapat dalam banyak hal,' kata orang dalam yang mencurigakan, 'terutama Gwen.'

Menurut majalah tersebut, Levine menganggap kehadiran Stefani 'tidak profesional' mengingat hubungannya dengan Shelton. Ini seharusnya yang terakhir untuk Levine, yang 'bertengkar terus-menerus' dengan Shelton 'tentang pencahayaan, sudut kamera, siapa yang memiliki album terbaik, sebut saja'.

Klaim itu jelas salah. Shelton hanya mengetahui keputusan Levine untuk meninggalkan pertunjukan sehari sebelum berita itu dipublikasikan, dan men-tweet pesan yang agak menyedihkan tentang kehilangan Levine. Keduanya berbagi persaingan main-main yang sudah berlangsung lama di acara itu, yang kemungkinan besar menginspirasi rumor palsu tabloid tersebut. Pada kenyataannya, keduanya adalah teman sejati baik di dalam maupun di luar lokasi syuting. Levine hanya menyadari sudah waktunya untuk beralih dari pertunjukan, tetapi tampaknya itu bukan alur cerita yang cukup dramatis untuk media gosip.

Baru-baru saja, Hidup & Gaya menerbitkan cerita palsu tentang Stefani sangat marah karena Taylor Swift bergabung dengan acara itu sebagai seorang mentor. Sama seperti kisah Carey, artikel tersebut sepenuhnya bertumpu pada gagasan bahwa selebriti tidak tahan persaingan, yang agak aneh untuk cerita tentang acara menyanyi yang kompetitif. Tabloid tersebut menuduh Stefani kesal karena kemunculannya kembali di acara itu seharusnya menjadi 'comeback besar' -nya, dan dia khawatir tentang Swift 'mencuri perhatiannya'.

Sekali lagi, seluruh artikel didasarkan pada premis yang salah. Stefani dan Swift telah bersahabat sejak penampilan pertama Swift sebagai mentor di acara tersebut selama musim ketujuh. Stefani juga secara terbuka menyambut dan memuji Swift atas keterampilan menyanyi dan menulis lagunya dalam wawancara. Gossip Cop juga memeriksa dengan beberapa sumber kami dengan acara itu, yang memberi tahu kami bahwa keduanya rukun. Tabloid-tabloid tersebut memiliki wawasan yang sama tentang berlangsungnya acara tersebut sebanyak pemirsa rata-rata, jika tidak kurang.

Putusan kami

Gossip Cop telah menetapkan bahwa cerita ini benar-benar salah.